Bagi saya pribadi Maiyah adalah ruang karena memang tak terbatas, sekat, status sosial atau golongan. Dan siapapun apapun profesimu, kita semua sejajar di Maiyah. Tapi tetap ada adab sama yang lebih sepuh. Dulu pernah ikut beberapa komunitas, tapi di SabaMaiya saya baru menemukan apa yang sedari dulu saya cari, dan pastinya saya merasa sangat diterima.

Pertama ketemu sedulur-sedulur SabaMaiya pas edisi ke 10, waktu itu namanya kalau tidak salah masih Kafilah Syafaat Wonosobo. Canggung iya karena saya memang orangnya agak pendiam dan pemalu.

Nah dari situ saya mulai mengenal para sesepuh, sering komunikasi bahkan sesekali pas waktu luang, kadang silaturahim ke rumah sesepuh SabaMaiya untuk sekedar ngobrol tentang kerasnya hidup, kejombloan bahkan tentang angsuran juga hahaha. Intinya banyak ilmu yang bisa di ambil di SabaMaiya, ilmu ngilang misale pas dikejar-kejar DC.

Dan uniknya saking bebalnya, sampe sekarang saya belum bisa memahami sebenarnya maiyah itu apa? Yang saya tau selalu diajarkan menebar cinta kasih.

Sugeng ambal warso kaping sekawan SabaMaiya.

Published by Mbah Wulung

Gagal jadi dukun beralih profesi jadi bakul angkringan.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *